Followers

Wednesday, April 3, 2024

Apakah erti kebahagiaan buatmu?



Kalau diajukan soalan kepada diri kita, 

" Apakah perkara yang akan membuat dirimu bahagia pada saat ini?"

Apa yang mungkin kamu jawab?


Saat ini, Cuya kehilangan kata.Tangan menjadi kaku untuk menaip papan kekunci.
Cuya jadi terfikir, apa sebenarnya yang membuat aku bahagia ya?

Dapat duit ke?
Dapat duduk dengan family?
Dapat makan sedap?

Kebahagiaan yang macam mana Cuya nak kecapi? 
Apa sebenarnya erti kebahagiaan?

Sebenarnya topik ni adalah random. Tapi jauh di sudut hati Cuya, bagai ada satu kekosongan.
Cuya selalu nampak happy, seronok sebab apa?
Sebab kesedihan Cuya susah untuk tunjukkan pada orang lain.
Cuya tak suka orang tengok Cuya sedih, lemah..
Kesedihan Cuya selalu simpan sorang-sorang.

Betul lah agaknya bila orang cakap, orang yang kita selalu nampak happy dan bahagia itu adalah orang yang paling sedih pabila sendiri. Hahaha

Jarang sekalikan Cuya bercerita tentang diri. 
Cuya tak tahu nak cerita pada siapa bila Cuya sedih. Nak cerita pada ibu tak mampu, pada kawan pon tak mampu.

Allah je tahu hati Cuya bila sakit macam mana. Bila menaip ni pon, ada mutiara2 halus yang muncul di bibit mata. Hahahha kelakarnya kau ni Cuya. Cengeng! 

Ingatkan selama ni kau kuat, rupanya hati rapuh... 

Ya, aku tak pernah kuat pon selama ni. Allah yang tiupkan kekuatan untuk aku kuat sehingga saat ini.

Sakit ya meningkat dewasa ni? Banyak yang Allah uji. Tapi Cuya yakin, kita diuji sebab kita mampu. Allah mesti nak beri ganjaran untuk kita. Mungkin Allah nak makbulkan doa-doa kita dengan cara memberi ujian.

Semua orang ada ujian tersendiri. Kita nampak dengan tak nampak je.

Semakin dewasa, semakin rasa diri ni sensitif. Kenapa ya? Kenapa hati tisu sangat ya?


Cuya pernah kata, Cuya nak jadi dewasa sebab dapat rasa semua jenis perasaan. 
Jadi budak-budak tak rasa apa, cuma seronok je.
Agaknya termakan dengan kata-kata sendiri. Rasakann... hahhahahha 


Moga segala kesedihan kita akan ditarik dan digantikan dengan kebahagiaan yang abadi.


9 comments:

  1. Bila makin meningkat usia, banyak perkara yang kita lalui dan pengalaman itu boleh dijadikan pengajaran untuk lebih kuat pada masa akan datang.

    Sensitif? Mungkinlah kot sebab faktor usia.

    ReplyDelete
  2. dari semalam entry Cuya macam sedih je.. moga yang baik-baik untuk Cuya aminnn

    ReplyDelete
  3. semoga yang baik2 je ye cuya...bila dah dewasa, memang semua perasaan akan timbul, lagi2 bila dah ada anak...semoga kita dapat mengatasinya dengan baik...supaya ia tak menjadi barah dalam diri kita...
    be and keep strong Cuya

    ReplyDelete
  4. cuya, bg kak ldy kan... akak pun mcm cuya, xsuka bercerita dgn org.. akk suke bercerita dengan diri sendiri.. berbicara dgn Allah.. sb kalau crite pd org, nti mungkin crite tu akn dicrite pd org lain tp dlm konteks berbeza.. nti semakin parah hati kite sakit..

    ReplyDelete
  5. Moga Cuya dipermudah kan semua urusan, dimakbul segala doa dan hajat, dimurahkan rezeki, sihat dan happy happy selalu. Stay sweet and take care.

    ReplyDelete
  6. Bukan makin dewasa je makin sensitif... Makin tua maaaaakkkinnnn sensitif!

    ReplyDelete
  7. Hallo, salam kenal, saya dari Indonesia. bicara kebahagian saya setuju dengan ulasan di atas bahwa semua orang memiliki tingkat kebahagian yang berbeda - beda. Kerelatifan itu barangkali dibentuk oleh situasi dan pengalaman masing - masing orang. Penuh harap semoga penulis selalu dipermudah dalam segala urusannya. Salam >JB<

    ReplyDelete
  8. i hope you're doing okay. it's okay to be sad tapi jangan sedih lama-lama tau! air mata tu anugerah jadi jangan takut nak nangis ye sis cuya! i feel you. adulting is hard. sometimes, we lost and we don't know how to figure things out but trust me everything will be okay! it will get better! take a rest if you need it. sending you a virtual hug !! <3

    ReplyDelete
  9. Cuyaaa, lagi sedih kah🤗? Tak apa sesekali nak bincang, jangan dipendam selalu. Tapi kalo cuya rasa dengan menuliskan di diary atau blog, atau hanya dengan mengadu pada Allah bisa meringankan rasa sedihnya, lakukan saja. Memang ada Orang2 yg tak bisa share kesedihan dengan yg lain. Saya pun begitu, makanya saya paham.

    ReplyDelete